Review 'MOVE TO HEAVEN' (2021): Saat Kematian Bicara Lebih Banyak Soal Kehidupan

20 komentar
review MOVE TO HEAVEN

Membuka postingan bulan Juni 2021 ini, izinkan saya untuk melakukan promosi tanpa malu-malu kepada MOVE TO HEAVEN. Meskipun tahun ini baru berjalan lima bulan, saya sudah menemukan serial drama Korea (drakor) terbaik di tahun ini. Karena itulah, review MOVE TO HEAVEN ini lahir sebagai bentuk penghormatan.

Mungkin kalau kamu termasuk yang mengikuti perkembangan drakor seperti saya, tentu sepakat jika bulan-bulan awal di tahun 2021 ini banyak berisi serial drakor yang bikin kepala pening. Mulai dari tema pembunuhan, balas dendam, psikopat pembunuh berantai, misteri, kematian hingga perselingkuhan. Rasanya cukup membuat dunia Hallyu diwarnai dengan suasana kelam.

Saya pun merasa emosi tidak stabil setelah menonton BEYOND EVIL, VINCENZO, SISYPHUS: THE MYTH, TAXI DRIVER, THE PENTHOUSE 2 yang bangsat itu atau MOUSE yang sukses membuat saya tampak bodoh. Demi membuat mental kembali sehat, saya pun berniat mencari drakor yang punya cerita ringan dan manis-manis manja. Di waktu itulah, Netflix merilis MOVE TO HEAVEN pada 14 Mei 2021 kemarin.

Sama seperti SWEET HOME (2020), MOVE TO HEAVEN dirilis Netflix langsung lengkap dari episode awal hingga akhir, sehingga kamu nggak perlu lagi menanti layaknya drakor ongoing. Lantas, MOVE TO HEAVEN berapa episode sih? Cuma 10 episode dengan durasi masing-masing sekitar 45-50 menitan saja, membuat drakor ini cocok banget kamu tonton waktu weekend seharian.

Ada beberapa alasan kenapa saya langsung tancap gas menonton MOVE TO HEAVEN ketika Netflix merilisnya. Yang paling utama tentu karena ada sosok Lee Je Hoon yang sudah memikat saya sejak jadi Park Hae Young di SIGNAL (2016). Saya sudah menonton beberapa judul drakor dan film yang pernah dibintangi Je Hoon seperti TOMORROW WITH YOU (2017), WHERE STARS LAND (2018), COLLECTORS (2020) dan tentunya TAXI DRIVER (2021).

Nah, supaya kamu makin tertarik, berikut ini adalah review MOVE TO HEAVEN lengkap dengan spoiler-nya. Jadi buat kamu yang pengen nonton dan nggak mau dapet bocoran, bisa skip ke artikel lain yaa!

Sinopsis 'MOVE TO HEAVEN'

Kisah dalam MOVE TO HEAVEN ini fokus pada seorang pemuda berusia 20 tahun bernama Han Geu Ru (Tang Joon Sang) yang mengalami sindrom Asperger. Kalau kamu tak tahu, penderita sindrom Asperger ini berbeda dengan spektrum autisme lain seperti gangguan autistik yang mengalami kemunduran kecerdasan. Geu Ru justru memiliki kecerdasan di atas rata-rata dan mampu menghapal berbagai hal sangat mendetail.

Geu Ru hidup bersama sang Ayah, Han Jeong U (Ji Jin Hee) si pemilik Move to Heaven, bisnis yang bergerak di bidang layanan jasa pengumpul barang peninggalan orang yang meninggal dunia. Di suatu malam usai memberikan barang peninggalan klien mereka, Kim Seon U (Hong Jin Gi) yang meninggal karena kecelakaan kerja, Jeong U justru meninggal dunia karena penyakit jantung sehingga Geu Ru hidup sebatang kara.

Geu Ru dan mendiang Jeong U
Geu Ru dan mendiang Jeong U
Lalu tiba-tiba, sang paman sekaligus adik tiri dari Jeong U yakni Cho Sang Gu (Je Hoon) datang. Sang Gu adalah seorang petinju sekaligus mantan narapidana yang dipenjara usai menghajar Kim Su Cheol (Lee Jae Wook) hingga koma. Sang Gu yang membenci Jeong U ini justru dipilih sang kakak menjadi calon wali Geu Ru. Lantaran tak punya tempat tinggal dan terjerat hutang Madam Jung (Jung Ae Youn), Sang Gu pun menyanggupi permintaan pengacara Oh Hyun Chang (Lim Won Hee) untuk tinggal tiga bulan dengan Geu Ru, demi memperoleh hak wali asuh dan rumah peninggalan Jeong U.

Sosok Sang Gu yang super cuek, sembarangan dan kasar membuat Geu Ru kesulitan beradaptasi. Namun karena tak punya pilihan, Sang Gu pun bersedia menjadi pegawai Move to Heaven bersama Geu Ru, demi bisa hidup nyaman. Terlibat membersihkan barang-barang peninggalan sang mendiang, membuka pemahaman baru Sang Gu atas kehidupan, Jeong U dan juga Geu Ru

Sang Gu dan Geu Ru on duty sebagai pegawai Move to Heaven
Sang Gu dan Geu Ru on duty sebagai pegawai Move to Heaven
Mulai dari kematian nenek Lee Yeong Sun (Lee Joo Sil) yang demensia, pembunuhan Lee Seon Yeong (Park Shin Ah) oleh mantan kekasih obsesif Kim Yong U (Shin Soo Oh), kisah asmara sesama jenis yang memilukan antara mendiang dokter Jung Soo Hyun (Kwon Soo Hyun) dan pemain cello Ian Park (Kim Doh Yon), pasangan lansia yang ditemukan sudah meninggal bersama, Kim In Su (Jeong Dong Hwan) dan Lee Mi Seon (Kang Ae Shim), hingga kematian menyedihkan Kang Seong Min/Matthew Green (Kevin Oh) saat mencari Ibu kandungnya.

Tingkah Sang Gu dan Geu Ru saat hidup bersama
Tingkah Sang Gu dan Geu Ru saat hidup bersama
Tanpa disadari, bisnis Move to Heaven mengubah sosok Sang Gu menjadi lebih hangat dan peduli pada Geu Ru. Kematian Su Cheol pun menyadarkan Sang Gu bahwa setiap manusia harus berdamai dengan masa lalunya. Di saat itu pula, Sang Gu menemukan fakta kalau Jeong U tak pernah berniat meninggalkannya, sementara dirinya selalu dikuasai oleh kebencian. Selama bertahun-tahun, Jeong U rupanya selalu mencari Sang Gu dan membelikan sepatu Nike, seperti permintaannya ketika masih kecil. 

Geu Ru memberikan barang peninggalan nenek Yeong Sun
Geu Ru memberikan barang peninggalan nenek Yeong Sun
Lantaran merasa bersalah dengan Jeong U dan Geu Ru, Sang Gu berniat kabur pergi. Namun karena ulah Madam Jang, Sang Gu sekali lagi terpaksa kembali ke arena tinju. Tak ingin sang Paman terluka dan meninggal seperti Ayahnya, Geu Ru dengan bantuan gadis tetangga yang menyukainya, Yoon Na Mu (Hong Seung Hee) pun menyelamatkan Sang Gu.

Kisah dalam MOVE TO HEAVEN ditutup dengan Geu Ru yang kabur ke Busan, karena tak ingin abu kremasi Ayahnya dimakamkan. Sang Gu yang sudah tahu jika Geu Ru adalah anak adopsi Jeong U dan mendiang istrinya, Min Ji Won (Kim Ju Yeon) pun mencari Geu Ru sekuat tenaga. Di Busan, Sang Gu mengetahui kisah pilu jika Geu Ru yang masih bayi dibuang di saluran air saat musim dingin sebelum diselamatkan oleh Jeong U. Demi sang kakak yang sangat mencintai Geu Ru, Sang Gu pun akhirnya bertekad hidup dan menjaga Geu Ru seumur hidupnya.

Review 'MOVE TO HEAVEN' Versi Saya

Dengan premis cerita yang tak biasa yakni profesi pengumpul barang-barang orang yang meninggal, MOVE TO HEAVEN justru sukses memikat saya hanya beberapa menit saat menonton episode pertama. Meskipun mayoritas dibintangi oleh aktor dan aktris pendatang baru, MOVE TO HEAVEN sama sekali tidak terlihat murahan dan digarap amatiran.

salah satu shoot adegan MOVE TO HEAVEN
salah satu shoot adegan MOVE TO HEAVEN

Hat's off untuk sutradara Kim Sung Ho, pengambilan gambar di dalam ruang-ruang sempit yang begitu estetik membuat MOVE TO HEAVEN memberikan ruang luas untuk penonton berimajinasi. Saya bahkan bisa dengan mudah merasakan amarah, tawa, kegetiran, kepiluan dan kepedihan luar biasa dari cerita-cerita kematian klien Move to Heaven. Saya seperti hadir di dalam TKP bersama Geu Ru dan Sang Gu, ikut meraba seperti apa pesan terakhir yang ingin disampaikan mendiang.

Satu hal yang menarik, cerita MOVE TO HEAVEN ini terinspirasi dari esai non-fiksi yang ditulis Kim Shae Byeol berjudul Ddeonan Hooe Namgyeojin Geotdeul. Esai itu diterbitkan pada 20 Juli 2015 oleh Chungrim. Sekadar informasi, Shae Byeol adalah orang Korea pertama yang bekerja sebagai pengumpul barang-barang peninggalan orang yang meninggal dunia.

Kalau disuruh memilih kisah mendiang manakah yang memberikan banyak makna, pilihan saya justru pada kisah cinta sesama jenis dokter Jung dan Ian. Bukan karena saya sangat menyukai Soo Hyun si pemeran dokter Jung atau saya pro-LGBT, tapi buat saya, kisah asmara mereka berdua begitu pilu. Dokter Jung dan Ian hanyalah dua orang yang jatuh cinta di saat yang tidak tepat. Seperti muramnya kisah asmara yang tak mendapat restu, perjuangan mereka begitu berat, apalagi karena sesama jenis yang sepertinya masih belum bisa diterima publik Korea. Tanpa adegan romantis berlebihan bikin jijik, saya bahkan bisa merasakan cinta dokter Jung yang begitu tulus kepada Ian.

Namun kalau soal kisah mana yang paling menyentuh hati dan bikin saya kepikiran hingga menangis tanpa akhir, jatuh pada kisah masa lalu Sang Gu dan Geu Ru. MOVE TO HEAVEN bikin air mata mengucur lama hanya karena melihat kotak-kotak sepatu Nike, ketika Sang Gu akhirnya menyadari kesalahpahamannya kepada sang kakak Jeong U. Setiap kali kehadiran Jeong U di layar sukses membuat saya sesenggukkan, 'kok bisa ada orang setulus, itu?'

Geu Ru yang begitu menyukai ikan
Geu Ru yang begitu menyukai ikan

Saya menonton 10 episode MOVE TO HEAVEN dalam waktu sehari saja dan cukup yakin kalau serial ini layak menjadi drakor terbaik di tahun 2021 (sejauh ini). Selayaknya menikmati masakan yang sangat lezat dengan porsi luar biasa tepat mengenyangkan, itulah yang saya rasakan saat menyelesaikan MOVE TO HEAVEN. Tawa dan tangis hadir dengan bagian yang sama kuatnya selama menonton, tanpa ada yang berlebihan.

Tak ada rumah-rumah mewah, potongan baju aktor atau aktris yang begitu mahal, jajaran karakter chaebol yang rupawan hingga deretan mobil sport berseliweran di drakor ini. Namun kesederhanaan itulah yang membuat MOVE TO HEAVEN begitu luar biasa. Kita sebagai penonton, memperoleh pelajaran kehidupan tanpa berusaha menggurui dari karakter-karakter yang sudah meninggal dunia, terutama Jeong U.

Ya, bisa dibilang magnet dari MOVE TO HEAVEN adalah Jeong U. Meskipun meninggal dunia di episode pertama, Jeong U seolah selalu hadir hingga di episode pamungkas meskipun hanya dari ingatan-ingatan Geu Ru dan Sang Gu. 

Kocaknya Namu yang sulit akur dengan Sang Gu
Kocaknya Namu yang sulit akur dengan Sang Gu

Jeong U mungkin hanyalah mantan pemadam kebakaran. Tapi siapa yang tidak menangis melihat video pesan terakhirnya kepada Geu Ru? Siapa yang bisa membantah bahwa dia memiliki ilmu parenting yang luar biasa sehingga berhasil membesarkan anak dengan sindrom Asperger? Jeong U seolah menyadarkan kita, bahwa sebaik-baiknya manusia, adalah mereka yang bermanfaat untuk orang lain.

Bahwa sebuah pencapaian tertinggi manusia adalah ketika mereka sudah meninggal, masih bisa membuat orang lain menjadi lebih baik. Jeong U tidak hanya sukses sebagai manusia, dia menyelesaikan tugasnya dengan sempurna sebagai suami, Ayah, tetangga, rekan kerja dan seorang kakak.

Bahkan hingga saya menulis akhir dari review MOVE TO HEAVEN ini, saya masih bisa merasakan kehangatan yang begitu menyenangkan. Perasaan yang sama seperti ketika saya menonton REPLY 1988 (2015) atau HOSPITAL PLAYLIST (2020). Sebuah tontonan yang memang wajib dinikmati dalam kondisi pandemi Covid-19 yang begitu bikin mental tertekan.

Akhir kata kalau boleh mengutip kata seniman Norwegia, Edvard Munch, 'Dari tubuhku yang membusuk, bunga-bunga akan tumbuh dengan aku ada di dalamnya. Dan itulah yang disebut keabadian'. Mungkin seperti itulah kematian impian bagi setiap manusia, tetap mewangi dan memberikan arti kepada mereka yang masih hidup, sehingga kisahnya abadi.

Arai Amelya
I'm a driver, never passenger in life

Related Posts

20 komentar

  1. akupuun, kalau nonton pilih yang bener bener menghibur saja... karena emang tujuannya cari hiburan. Kayak Reply 1988 itu aku suka banget, nah kayanya serial Move to Heaven ini bakalan masuk list selanjutnya deh

    BalasHapus
  2. Bikin mewek nonton Move to Heaven ini, dari setiap episode yang menampilkan cerita yang berbeda bisa membuat kita bisa mengambil banyak hikmah ya mbak. Seringkali kita abai dengan pesan tersirat yang ingin disampaikan orang-orang yang sudah meninggal ya.

    BalasHapus
  3. banyak yang merekomendasikan nonton drama ini
    katanya banyak hikmah yang bisa kita ambil
    tapi banyak nangisnya ya mbak

    BalasHapus
  4. Mengumpulkan barang² dari orang mati bikin deg-degan buat nontonnya, walau sih penasaran karena review-nya

    BalasHapus
  5. Ada ya pekerjaan seperti itu ya, membersihkan kamar dan mengumpulkan barang-barang orang yang sudah wafat. kalau di kita karena kebanyakan memiliki keluarga, semisal ayahnya meninggal maka istri dan anaknyalah yg bertanggung jawab mengumpulkan barang2nya ya. Nice review Mbak Arai.

    BalasHapus
  6. Move To Heaven judulnya saja sudah menarik dan ternyata alur ceritanya mengesankan. Baca reviewnya jadi kebayang, betapa serial ini menarik untuk dinikmati.

    BalasHapus
  7. Cuma 10 episode, tapi berkesan banget. Nonton ini karena ada Lee Joo Hoon nya, udah pasti jaminan ceritanya bagus, karena dari semua film dan drama yang kutonton, tiap Lee Joo Hoon yang jadi aktornya, pasti kece2.

    Bahkan saat pertama kali disodorin scriptnya, Joo Hoon udah nangis bombay saking terharunya dengan alur ceritanya. Dan beneran sih bikin nangis sepanjang episode. Semakin ke belakang, semakin baper.

    Mana mainnya barengan sama Taxi Driver pula, duh mabok Lee Joo Hoon jadinya, wkkw.

    BalasHapus
  8. Suka banget sama drakor ini, pengen ada lagi sih sekuelnya kurang banget
    apalagi ada oppa lee joo hoon

    BalasHapus
  9. Aku juga baru nonton drama ini tadi malem, mbak.
    baru nonton sampe episode 3 sih, nanti dilanjut lagi ah...

    BalasHapus
  10. ya Lorddd, makin banyak aja nih watch list K-drama hahah, temen2ku juga pada rekomendasiin move to heaven nih katanya bagus, sedih, menyentuh huhu

    BalasHapus
  11. Ceritanya banyak konflik ya kak, pasti seru sekali, wait saya masukan dlm list Drakor saya berikutnya. Makasih infonya ya

    BalasHapus
  12. nah ini masuk dalam waitinglist nya aku nih, kang taxi pula pemainnya hehehe

    BalasHapus
  13. penasaran sama alur ceritanya seperti apa, kemarin teman cerita soal korea drama ini, kayaknya seru gitu alur ceritanya, mau coba-coba nonton kayaknya niy

    BalasHapus
  14. Wah saya nggak ngikutin info drakor, tapi lewat beberapa blog yang sering membahas soal drakor, jadi sedikit tau. Setidaknya saya punya film rekomendasi yang bisa ditonton oleh istri saya. Tapi saya akui, alur cerita drakor ini relatif bagus-bagus ya, bahkan mampu mengaduk-ngaduk perasaan penontonnya. Pokoknya totalitas banget dan nggak lebay banget kek sinetron Indonesia.

    BalasHapus
  15. Sedih awal-walnya ya, aku juga nonton nih tapi belum tamat semua episodenya masih keoending, Lanjut lagi ah nanti

    BalasHapus
  16. Sering banget juga dengar drama yang satu ini rame katanya. Tapi agak menguras energi ya karena ceritanya sedih gitu. Penasaran sih sama drama yang satu ini, apalagi ada banyak pelajaran kehidupan yang bisa diambil hikmahnya. Jadi pengen nonton nih besok.

    BalasHapus
  17. premisnya unik sekali. Nggak kepikiran dg premis begitu. Kalo baca premisnya berasa ky film horor ya padahal nggak..

    BalasHapus
  18. Akutuh udah penasraan banget sama drama ini. Cuma gak tahu judulnya.

    Bayak banget posternya berseliweran di sosmed. Apalagi waktu liat muka lee joong hoon. Jadi keinget sama drama nya duku yang main sama shin min ah. Time travel kalau gak salah temanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, judulnya TOMORROW WITH YOU. Bagus itu drakornya, sayang rating kurang oke pdhal critanya lumayan

      Hapus
  19. Aku baru tau ada profesi seperti itu. Kalau di negara Indonesia ada juga gak ya?

    BalasHapus

Posting Komentar

Follow by Email